Pasangan gay ditangkap di Bandung sebagai genggaman gelombang anti-LGBT di Jawa Barat

Pasangan gay ditangkap di Bandung sebagai genggaman gelombang anti-LGBT di Jawa Barat – Polisi Jawa Barat telah menangkap IS dan rekannya IH karena diduga menjalankan halaman Facebook untuk komunitas gay di Bandung, Jawa Barat, dalam kasus pertama kriminalisasi tempat nongkrong LGBT di media sosial.

Pasangan gay ditangkap di Bandung sebagai genggaman gelombang anti-LGBT di Jawa Barat

Mereka menggerebek pada hari Kamis sebuah rumah yang disewa oleh IS, yang diduga menciptakan halaman “Gay Bandung” pada Oktober 2015, di Batununggal, di mana mereka menemukan dua pria itu. Mereka juga menyita lima ponsel dan 25 kondom.

Polisi mengidentifikasi IH sebagai mitra IS.

“Mereka menghubungkan dan menjodohkan orang-orang yang ingin menjalin persahabatan sesama jenis,” wakil direktur khusus kejahatan polisi, Adj. Komisaris Utama Hari Brata mengatakan pada hari Jumat.

Kelompok Facebook dilaporkan memiliki 4.093 pengikut aktif dari berbagai usia, termasuk remaja.

Gelombang sentimen anti-LGBT telah menyapu provinsi konservatif Jawa Barat, dengan meningkatnya kecemasan publik atas kelompok LGBT di media sosial.

Halaman Facebook lain untuk kaum muda gay memicu kontroversi di Kabupaten Garut dua minggu lalu, memicu panggilan dari kepala sekolah untuk melarang siswa LGBT di sekolah.

Pemerintah Kabupaten Cianjur mengeluarkan surat edaran pada hari Senin, menginstruksikan semua kepala kecamatan di kabupaten untuk memastikan bahwa khotbah selama sholat Jumat pada 17 Oktober membahas apa yang disebut bahaya homoseksualitas sebagai gaya hidup.

Instruksi tersebut mengutip laporan Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Cianjur, yang mengklaim bahwa jumlah orang LGBT telah meningkat secara signifikan di kabupaten tersebut.

Kasus Bandung menandai tindakan polisi pertama terhadap kelompok LGBT online, yang sering menggunakan interaksi rahasia dalam masyarakat yang sebagian besar konservatif dan religius untuk menghindari penolakan dan kutukan.

Para tersangka telah dituntut berdasarkan Pasal 27 Poin 1 Undang-Undang Transaksi dan Informasi Elektronik (ITE) tentang transmisi dan penyebaran informasi elektronik yang mengandung amoralitas, yang membawa hukuman maksimal enam tahun penjara dan denda maksimal Rp 1 miliar.

Pada bulan Januari, polisi menangkap dua pria di kota Depok karena dugaan prostitusi. Mereka diduga memproduksi video untuk mempromosikan diri dan menarik klien di media sosial.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *